About

Halo! Nama saya Deden (22 tahun) dan saya baru aja pindah dari Surabaya ke Jakarta. Saya sekarang lagi kuliah desain grafis di Jakarta. Ayah saya dulu berprofesi sebagai seorang fotografer yang cukup terkenal dan dia sering sekali travelling! Waktu saya masih kecil, ayah saya sering banget mengajak saya untuk jalan-jalan bareng beliau kemana aja. Makanya nggak aneh kalau saya suka sekali travelling sekarang soalnya ayah saya sering bawa saya jalan-jalan, saya udah sempet ngunjungin lokasi-lokasi yang agak terpencil di Indonesia dan berbagai Negara di dunia.

Tujuan travelling favorit saya itu ke NTT, kampung halaman ayah saya. NTT ini indah – saya suka sekali sama pulau-pulau yang ada di NTT. Setiap datang ke NTT, saya selalu sempatkan untuk menjelajah pulau baru dan pergi snorkeling atau diving disana. Karena belum banyak turis yang datang ke NTT, pulau-pulau disana masih bersih banget dan agak sepi. Tapi justru, hal inilah yang bikin NTT begitu spesial bagi saya – karena nggak penuh sama turis!

Dari dulu saya selalu suka menggambar dan menulis. Saya sudah mulai menggambar sejak saya bisa memegang pensil, mungkin waktu usia saya 3 tahun. Dari kecil, saya suka banget ngebuat buku-buku yang isinya gambar hewan atau pemandangan dan biasanya saya kasih ke teman-teman saya. Saya juga punya adik lelaki, dan karena dia suka banget sama robot, saya dulu sering buat gambar-gambar robot buat dia.

Karena dari kecil saya suka banget menggambar, hobi ini berlanjut terus sampai SMA. Nggak jarang teman-teman saya di SMA minta saya buat gambar muka mereka lah, atau minta saya buat gambarin sesuatu buat pacar mereka. Teman-teman saya selalu puas sama hasilnya dan mereka terus minta tolong sama saya buat ngegambar apapun buat mereka sendiri, temen, pacar, atau keluarga mereka. Jadinya, kadang saya bisa ngegambar non-stop selama seminggu penuh! Lulus SMA, saya kemudian memutuskan untuk lanjut kuliah di bidang yang berhubungan dengan ilustrasi dan jurnalisme.

Waktu usia saya 17, salah satu mimpi besar saya jadi kenyataan. Salah satu penerbit di Indonesia tertarik buat memakai ilustrasi saya buat buku anak. Waktu itu saya iseng aja padahal ngirim ilustrasi saya ke penerbit yang kebetulan pemiliknya teman ayah saya. Rasanya puas banget di usia 17, saya bisa dapet uang dari menggambar dan ilustrasi saya. Karena orang tua saya mendorong banget hobi saya, saya terus melanjutkan hobi saya ini dan lanjut sekolah di jurusan desain grafis.

Selama masa kuliah, saya sempat menerbitkan dua buku lagi dimana ilustrasi dan beberapa tulisannya saya buat sendiri. Rasanya puas banget, disela-sela tugas kuliah yang numpuk, saya masih sempat buat bikin dua buku ilustrasi. Saya suka banget sama pekerjaan saya ini. Dan saya ngerasa senang banget karena orang tua saya selalu mendorong dan memotivasi saya buat mengejar impian saya ini. Jangan salah, masih banyak orang tua di Indonesia yang beranggapan kalau jadi seniman atau illustrator itu nggak ada duitnya dan mereka ngelarang anaknya buat berkarir di bidang seni. Tapi untungnya orang tua saya nggak seperti itu. Berkat bantuan dan motivasi dari orang tua saya, impian saya sekarang jadi kenyataan!

Inspirasi terbesar saya buat bikin ilsutrasi itu sebenernya berasal dari buku harian saya. Buku harian saya itu kelihatan kayak album kolektif: penuh sama corat-coret, gambar dan segala sesuatu yang berasal dari pikiran dan ide saya. Di blog ini, saya ingin sekali berbagi ide dan inspirasi ini dengan semua orang. Saya berharap kalau impian kamu juga bisa jadi kenyataan!